Laman

Ini Tentang Dunia Kita, Dunia Antara Kau dan Aku

Dengan asma sang kekasih

Rabu, 07 September 2011

Merana


aku merana dalam birumu, langit
kau begitu indah, tak sebanding dengan rantingku yang tak berdaun
tahukah engkau, daun-daun itu berguguran dengan sakit yang tak tertahan, 
meninggalkanku sendiri tuk menyempurnakan kehidupan


mengertikah engkau, aku merana tanpa dedaunan
rasanya kehidupanku tak sempurna, 
sebagaimana langit biru tanpa awan putihmu

kehidupan memang selalu berputar,
daunku memilih meninggalkan tangkai demi hidupku, 
meninggalkan ranting-ranting kecil 
aku nampak seperti penghuni Somalia yang kelaparan
kering, kerontang, merana karena kemarau panjang..
oooh langit.... payungi aku dari teriknya mentari
beri aku kehidupan dalam hujan yang kau beri
agar daunku kembali memberi rindang
memberi harapan, memberi hijau..

8 komentar:

  1. waduh, kenapa tentang daun, ranting, dan awan biru..!
    sudah 3 postingan blogger yg saya baca ttg daun, termasuk punya saya. hehe..

    ada apa dengan daun..???

    BalasHapus
  2. hehehe lagi musim kali Bang ROe, daun ternyata menginspirasi yaa.. hahaha..

    tapi postingan abang tentang daun kueereeen sangat!! ^_^

    BalasHapus
  3. bacanya jadi ikut merana.. sedih sekalski.. hiks! hiks!

    BalasHapus
  4. @fitri: hahaha.. menangislah... biar air matamu menyiram ranting itu hehe

    BalasHapus
  5. kayaknya DAUN memang menginspirasi di bulan september ini... bulan yang ceria..! hehe..

    BalasHapus
  6. suka sama foto langitnya, indah sekali..
    pilihan diksi yang romantis tapi sedih :)
    musim kemarau telah datang, semoga pohonnya tegak sampai ia bertemu hujan.

    BalasHapus
  7. @vheytha: terimakasih non.. saya jadi tersanjung...

    BalasHapus

Yuukk di komen-komen yaa...